Tips Mengurangi Bau Asem di Badan

Untuk menghindari bau asam saat keluar rumah, faktor yang paling perlu diperhatikan tentu saja tetap bagian ketiak ^^.

Dulu

Dulu, aku memakai roll on rexona yang natural. Ini yang termasuk paling netral baunya. Efek ke badan juga bukan yang malah tambah bikin bau asem. Beneran, kalau salah pilih, malah seperti mancing badan untuk produksi keringat. Yang ketika bercampur dengan bau roll on yang kita pakai, malah tambah bikin pusing (diri sendiri) dan mungkin orang lain.

Tapi ini dulu.

Udah hampir 2 tahun ini, aku gak pernah beli deodorant lagi.

Sekarang

Pakai air jeruk nipis!

Itu aja udah. Alhamdulillah, beneran berhasil, gak bau asem dan gak mudah mengeluarkan keringat dari ketiak insya Allah.

Cara ini akan terasa lebih mudah kalau sehari-hari kita biasa mengkonsumsi jeruk nipis yah. Karena sehari-hari, aku memang biasa minum perasan air jeruk nipis yang dicampur air, maka selalu ada sisa irisan jeruk nipis. Abang yang biasa bikin minuman-minuman alami juga biasa mengucurkan perasan jeruk nipis.

Jadi, hampir selalu ada sisa pemakaian irisan jeruk nipis.

Nah, dari kulit sisa itu, satu bagian irisan aja, nanti bisa kita usapkan ke bagian ketiak. Karena biasanya masih ada kandungan airnya di irisan tersebut. Usap-usap sambil diperas sedikit diketiak. Udah cukup insyaAllah.

Ketika ga ada sisa irisan bekas di pakai, biasanya aku iris tipis aja sekedar biar dapat air sedikit yang bisa diusap ke bagian ketiak.

* Gak ada irisan ini biasanya karena udah masuk panci buat ngumpulin sampah organik atau masuk ke wadah untuk cuci piring

Kapan Pakainya?

Biasanya aku pakai ini kalau mau keluar rumah aja.

Aku juga pakai ini kalau terasa produksi keringat berlebih. Biasanya ini terjadi masa-masa awal haid.

Menjaga Badan Gak Mudah Bau di Rumah

Nah, kalau yang selanjutnya aku jelasin, pemakaiannya bukan cuma ketika pergi. Tapi dilakukan tiap hari.

Caranya, pakai minyak telon dan baby cologne.

Sebenarnya, dulu masa kuliah aku suka praktekin cara ini. Tapi kalau dulu, aku pakai bedak bayi. Prateknya, setiap habis mandi, aku pakai minyak telon, bedak, trus semprot parfum (parfum murah khas remaja yang warna-warni ungu merah gitu). Dulu belum tahu ya, kalau keluar rumah gak boleh pakai parfum.

Nah…kalau sekarang, beda lagi, dan lebih sederhana insyaAllah. Aku ganti bedaknya dengan baby cologne. Aku lumayan cocok sama yang jenis baby cologne Johnson’s yang ini. Jangan yang powder mist. Aduh, itu bakal mancing bau yang kurang matching kaya kalau salah pakai roll on.

Silakan dicoba baby cologne yang tepat ya. Bisa juga mungkin coba merk lainnya seperti cussons atau my baby. Kenapa baby cologne? Karena baunya kan lucu segar gitu yah. Insya Allah bikin nyaman diri kita sendiri.

Cara Pakainya

  1. Oles dulu bagian perut dada dan punggung dengan minyak telon. Bukan di bagian ketiak ya. Kalau ketiak usahakan pakai yang alami seperti jeruk nipis tadi.
  2. Baru kemudian dikasih baby cologne di area yang sama sedikit aja.

Baby cologne ini awet banget insya Allah. Kalau minyak telon biasanya sebulan sekali mesti beli karena lebih cepat habis.

Kalau mau tambah segar lagi, bisa tambah semprot parfum kesukaan. Kalau aku suka yang baunya manis-manis ringan.

Apakah pakai ini sekedar harumin badan?

Enggaaa… ternyata bukan cuma itu.

Gini gini…

Jadi, suatu hari, aku praktekin lagi cara ini dan aku pakainya ketika malam hari. Kalau malam kan emang udah rutinitas, gantiin baju anak-anak, gosok gigi cuci muka mau tidur.

Nah, aku juga tiap malam bakal cuci muka gosok gigi (kadang mandi), kemudian ganti baju yang nyaman untuk tidur. Daster dan celana biasanya.

Sebelum pakai rok daster, aku olesin deh minyak telon sama baby cologne. Jadi minyak telon dan baby cologne ini memang sudah ditaruh terus di kamar mandi biar mudah pakainya.

Dua hari pertama ga ada respond.
Akhirnya, hari ketiga nanya, “Kecium ga bang?” Maksudnya harum ga ^^.

Abang jawab, “Iya. Dari kemarin seger baunya.”

Terus Abang ngira aku pakai parfum tertentu yang Abang beli.

Aku bilang, bukaan.

Akhirnya aku cerita pakai ini itu..

Karena ngerasa baunya segar dan menyenangkan, akhirnya, aku pakai ini juga setelah mandi pagi/siang hari. Rutin setiap hari. Ternyata itu ngaruh banget, jadi ga gampang bau keringet seharian.

Ko bisa tahu ngaruh?

Karena udah rutin, suatu hari ga pakai karena minyak telon yang aku taruh di kamar mandi habis. Ternyata, langsung kerasa kalau jadi mudah keluar keringat di badan. Ya seperti dulu-dulu kalau ga pakai ya. Jadi mudah berkeringat, akhirnya baju jadi cepat asem. Biasa rutinitas ibu-ibu seabrek.

Jadi, sampai sekarang alhamdulillah aku rutinin aja pakai minyak telon dan baby cologne setiap habis mandi dan ketika ganti baju sebelum tidur.

Kenyamanan lain lagi adalah jadi ga gampang greges insya Allah.

Biasanya kalau pakai minyak telon, kerasa setelah beraktifitas dan mau mandi, daki di punggung memang kaya jadi ngendap. Jadi ketika mandi harus digosok biar bersih dakinya dan jadi enak ketika mau dibalur minyak telon lagi ya.

Demikian semoga bermanfaat ya

cizkah
3 Juli 2021
Di saat wabah corona lagi makin meroket.

Semoga Allah melindungi kita dan menjauhkan kita dari berbagai penyakit berbahaya, dari wabah ini dan penyakit lainnya. Aamiin.

4 Replies to “Tips Mengurangi Bau Asem di Badan”

  1. Bismillah
    Maasyaallaah Tabarakallaah

    Artikel nipun sangat bermanfaat sekali MB Siska
    Maasyaallaah
    Nopo maleh kangge kados kuki ingkang sehari2 nipun Ten mergi
    Maasyaallaah Tabarakallaah

    Jazaakillaahu khoiron njeh um

    1. Fa jazakillahu khayron mba Mei

  2. Bismillaah

    Mau tanya mba. Kalau bulu ketiak, dicukur atau dipotong?

    1. Kalau dari haditsnya, dari lafalnya sebenarnya untuk ketiak lebih tepatnya dengan cara mencabut ^^
      Kalau mencukur itu untuk ke bulu kemaluan.

      Untuk bulu ketiak, lebih afdhal dengan mencabut karena sesuai hadits (menghilangkan sampai ke akarnya). Tapi kalau kesulitan, maka mencukur insya Allah gpp.

Leave a Reply to Mei Cancel reply