Cerita Sapih Luma

Alhamdulillah, sapihnya Luma berjalan benar-benar kerasa muluuus dan soft banget masya Allah. Seperti aku bilang di atas, bawaannya udah gak pede duluan. Tapi hypno-nya jalan terus. Aku bilang ke dia dari usia 22 bulanan. Masih jarang-jarang. “Luma..nanti umur 2 tahun berhenti ya nenennya.” Gak mesti sama sih kosa katanya. Tapi setiap ngomong itu, sambil ngeliat dia yang kaya gak berhenti-berhenti nenen itu mikirnya mesti nyiapin mental aja kalo hasilnya bakal lewat dari 2 tahun. Campur rasa kasihan gitu deh. Kan anak perempuan, jadinya kaya masih pengen aja dia nempel :D.


Pas awal Februari itu (Luma 23 bulan), aku sempat sakit bahu cukup parah. Abis aku reda, anak-anak sakit batuk pilek juga parah. Sampe panas tinggi gak reda-reda udah kaya orang DB. Ziyad bawaannya tiduur aja. Abis Ziyad, terus giliran Thoriq, disusul Luma hampir barengan. Jadi, fokus aja dengan semua sakit itu. Dan tentu saja, Luma masih nenen gak dikurangi sedikit pun. Malahan pas sakit itu, hari ke-3 dan ke-4 dia udah susah nenen dan minum. Sampai aku sempat tawari pake dot.  Tapi tetap gak mau. Alhamdulillah hari ke-5 panasnya turun, gak lemas lagi dan udah mulai ceria lagi. Dan itu udah dekat-dekat dia umur 2 tahun. Diintensifin lagi hypnonya.

Pas tinggal sehari lagi, dia masih nenen dengan asyiknya. Dibilangin “Besok insya Allah berhenti ya”, cuma senyum-senyum sambil tetap nenen gak mau lepas. Ni ngerti ga ya :D.

Hari 1
Ternyata, besoknya alhamdulillah…berjalan damai. Gak ada tangisan jerit-jerit atau paksa2. Dari pagi dia gak minta. Pas siang akhirnya dia sempat minta. Ngerengek sedikit gitu…ada rekaman videonya nih pas hari pertama. Aku pikir, kasih aja deh. Baru hari pertama, gak mungkin langsung jeglek gak dikasih. Abis selesai, udah gak minta-minta lagi. Sampe sore, baru minta lagi. Terus sama pas mau tidur malam. Jadi cuma 3x nenen.

Hari ke-2.  Nah ini, dia udah gak ngerengek lagi. Jadi dibilang gak nenen, dia langsung aja udah gitu gak nenen. Beralih kegiatan lainnya. Cuma akunya yang terus mellow wkwkwk. Pas udah ashar gitu dia mo tidur, aku yang nawarin nenen heheh. Malamnya juga ga nenen. Dia tiba-tiba minta dot pas melihat ada di rak. Kayanya keingat pas dia sakit pernah aku tawarin dot. Ya udah, akhirnya dikasih dot malam itu. Tapi dia cuma minum sebentar aja. Terus bengong-bengong terus tidur.

Hari ke-3 dan seterusnya…udah deh…ternyata udah gak minta nenen lagi. Selesai begitu saja heheheh. Paling sesekali aja dia minta pas masih awal-awal sapih. Sesekali aku kasih. Dan waktu itu rasanya udah kosong aja dan ketika dihisap udah sakit. Padahal biasanya kalau dulu kan abis nyapih pake acara agak bengkak-bengkak dulu kan ya hehe. Ini mah enggak. Akhirnya tau kalo kemungkinan penyebabnya ya ternyata hamil :D.

Sampe sekarang tapi aku masih bisa dengar dia ngomong minta “Neneeen…” Biasnya kalo pas lagi nangis kecewa karena sesuatu, terus dia kaya nyari pelampiasannya dengan ngomong minta nenen. Terus kalo aku tawarin gitu dibukain, ternyata dia langsung ketawa malu sendiri. Kadang dia kecup aja terus udah lepas lagi. Padahal baru sebulan dua bulan lepas nenen. Kaya udah asing sendiri.

DOT dan TOILET TRAINING

Nah, karena ngedot ini, dia asyik banget minum. Banyaaak banget. Pagi siang malam. Mana pas awal pake ultra. Boros banget deh hehe. Kadang karena udah keburu abis susu ultranya, diganti pake air sari kurma dia juga tetap doyan. Kayanya apa aja asal bisa ngedot. Tapi karena banyak banget minumnya, pipisnya ya juga jadi banyak banget. Dan karena terus tau hamil, jadi full diniatin gak pake diaper seharian. Jadi sering bocor. Alhamdulillah tapi efeknya kayanya dia jadi lebih sadar pipis. Gak lama kemudian selalu bilang kalau mau pipis.
DOT dan GIGI (2 BULAN)

Nah…pas mulai masuk bulan bulan ke-2, frekuensi ngedotnya aku kurangi. Ternyata efek dia banyak ngedot (minum) bikin  dia jadi sedikit makannya. Apalagi kalo malam. Bisa jadi ngompol. Jadi aku batasain satu kali ngedot aja. Alhamdulillah Luma anaknya insya Allah penurut. Jadi ya dia juga gak tantrum atau maksa minta susu terus.

Suatu hari, pas bangun tidur dia ngerengek atau gimana, terus kelihatan itu gigi depannya. Ya Allah..itu plak atau apaaah? Kelihatan bekas susu nempel banyak di gigi depan. Langsung ngambil siwak, sibuk nyiwakin hihi. Gosok gosok gosok. Alhamdulillah kayanya tempelan bekas susu pas sebelum dia tidur. Terus langsung aku putuskan, ‘Berhenti ngedot!’

Sejak saat itu pake gelas corong. Dotnya aku sembunyiin. Dua bulan, kondisi dotnya sebenarnya udah gak bagus, dan kita hampir aja beliin yang baru. Alhamdulillah gak jadi.

Seperti aku bilang, Luma gak protes apa-apa atau nagih minta pake dot. Dia terima aja gitu dikasih susu pakai gelas corong. Paling agak minta dipegangin pas dia mau tidur. Minumnya kan gak bisa terus-terusan, karena keluar airnya lebih banyak. Dan entah kenapa, pas mau tidur jadi gak sebanyak kalau pas lagi pakai dot. Paling setengah gelas, abis itu dia sibuk ngoceh-ngoceh, lompat-lompat, akhirnya terus mulai diam dan akhirya tidur.

Alhamdulillah, segala kemudahan dari Allah.

 

 

Leave a Reply