Kredit Kredit…

Banyak orang salah paham tentang dunia kredit-pengkreditan. Termasuk aku hehe. Taunya kalo kredit mobil, motor mah boleh-boleh aja. Gak taunya…mesti diperjelas lagi bentuk akadnya. Bulan kemarin sempat diminta bikin ilustrasi buat majalah PengusahaMuslim untuk kredit segitiga ini. Makanya karena mau memahamkan orang dari gambar, akunya juga mesti paham. Udah dibikin itupun masih dilihat lagi sama ustadz, udah bener apa belum.  Alhamdulillah sekarang sudah sedikit lebih paham tentang kredit segitiga ini.

kredit segitiga haram

Jadi saudara-saudara…yang banyak terjadi, kredit motor/mobil adalah bentuk kredit segitiga yang diharamkan. Kasihan ya…kok apa-apa gak boleh. Ya engga no…tetap aja ada bentuk kredit segitiga yang dihalalkan. Masalahnya…bentuk yang dihalalkan ini kok ya kesannya sulit banget dijalanin sama bank yang udah ketahuan punya duit banyak ya.

Ho…masih bingung ya? Mari kita lihat ilustrasi tersebut.

kredit segitiga halal

Bedanya “dikit” ya. Kalo yang halal…bank yang membeli ke dealer…dan kita sebagai orang yang mo kredit…beli benda yang sudah dibeli bank. Terserah kalo bank mau jual lebih mahal.  Yang jelas…si benda sudah berpindah kepemilikan ke bank…dan kita beli dari bank.

Kalo mau beli majalahnya di majalah PengusahaMuslim edisi….berapa ya….lupa…pokoknya 3 edisi kupas tuntas tentang riba. Beli online juga bisa kok…lebih murah…bentuk ebook (lho…jadi jualan :P)

 

10 Comment

  1. ummuahmad says:

    hmm…aku baru dong dg koment siska setelah baca ini.

    tp itu yg kredit tipe 2 (segitiga yg halal) pada kenyataannya ada ga di sini (di negara kita)? kredit segitiga yg halal (dan non riba) “CIRI2″nya gmn? trus bisa dapet dimana? di bank apa? kalo yg via adira itu?

  2. cizkah says:

    kayanya jarang ya mba…apa malah gak ada hehe…
    kalo yang via adira itu kayanya yang tipe yang haram ya hehe…intinya mau aman..nabung dulu…beli tunai..atau ngutang ke keluarga :D

  3. betul itu, kredit ama keluarga. Maksudnya ngutang hehe

  4. aufanuri says:

    hmm, *manggut-manggut*. kalo saya mah belum pernah kredit motor. tinggal pake aja. bapak juga kalo beli motor langsung tunai, ga pake kreditan. hehe : D

  5. khaulah ummu umar says:

    ana dulu pernah umm “hampir” kredit di bank syariah. sistemnya kayak yang nomer 2.. jadi dulu ibu dan ana datang ke orang bank nya. lalu orang bank-nya bertanya2 apa yang mau dibeli, berapa harganya, dst. terus kata orang bank-nya, ntar diminta kasih bon-nya ke bank, trus bank yang bayarin.. trus ibu ana diminta bayar cicilan ke bank.. itu termasuk yang jenis ke dua bukan ya umm?

    oiya salam kenal dari ana =D

  6. cizkah says:

    coba diperhatikan prinsipnya…
    sepertinya itu tetap masuk ke tipe pertama umm.
    karena yang bikin transaksi tetep kita…trus kita lapor…bank baru bayarin trus kita bayar ke bank. Ya kan? Itu kan kaya dihutangin namanya… trus nanti berbunga. Riba jadinya deh.
    Kecuali kalo bank yang bikin transaksi…barang dibeli bank terus kita beli dari bank…nyicil ke bank. Wallahyu a’lam

  7. khaulah ummu umar says:

    na’am umm.. baru ngeh.. jazakillahu khairan =D

  8. Ummu Mutiah says:

    Kalo pke cara yang kedua dan kredit dari banknya berbunga berati gimana umm? Termasuk riba juga kan?

  9. cizkah says:

    jadi jangan dilihat prakteknya trus dicocokin ke gambar yang mana ya. Tapi dilihat esensi model perkreditannya.
    Kalo pake cara kedua itu, bank menjual dengan harga baru (bank ambil untung), sebagaimana orang berdagang juga bisa melakukan itu. Kalau demikian insyaAllah gpp.
    Beda dengan cara pertama yang sebenarnya esensinya itu adalah HUTANG yang diberikan oleh pihak bank.
    Dan setiap hutang yang mendatangkan manfaat tambahan itu riba.
    Wallahu a’lam

  10. Mochamad Ichsan says:

    Assalaamu’alaykum. Saya minta izin men-Copas gambar komik di atas untuk kepentingan dakwah ya. Jazaakillaahu khoyr

Leave a Reply