Nikmatilah Hidup Anda

Beberapa hari yang lalu, dapat hadiah dari Uus. Buku. Judulnya, “Nikmatilah Hidup Anda”.

Berikut surat yang menyertainya:

untuk teman baikku

biarpun tdk bs spt dulu, sering bertemu, ngobrol & berbagai cerita . tp bgku tetap spt dulu, tetap teman baikku . ^^

semoga nanti bs reunian di syurga.

 

uus yang dulu

he..he…:D

Hehe…senenng banget pas dapat hadiah buku ini. Oh ya…tulisan di atas dikutip persis tulisan aslinya, tapi gak pake tanda tangan. Dan khaas banget Uus yang pake huruf kecil semua. Pas ngelihat buku ini di toko offlinenya  Uus…udah naksir pas membaca sekilas isinya. Tapi waktu itu bimbang dengan pilihan-pilihan lain yang ada. Sampai rumah baru mantap pengen beli deh. Eeeeh…ternyata beberapa hari kemudian abang pulang bawa buku ini rapi dibungkus kado. “Dari Uus…”

Continue reading

Di Atas Langit Ada Langit

Lagi inget kalimat ini sejak kemarin. Mengingatkan diri untuk tidak sombong dan berusaha menempatkan diri berada pada posisi orang lain yang kita berikan sikap tertentu…

Kalimat ini keluar dari bocah berusia 15 -16 tahun. Waktu itu masih SMP. Aku senang membaca kalimat yang ia tuliskan di buku kelas kami. Kalimat itu ditujukan kepada seorang teman lainnya yang menunjukkan gelagat kesombongan – yang aku pikir hanya aku yang merasakannya –

Kadang…ketika aku mengira seseorang sombong, lama kelamaan aku berpikir (karena kemudian memikirkan kesalahan orang yang kuanggap sombong), “Jangan-jangan, akulah yang sombong dengan menganggap dia sombong, sehingga menganggap akulah yang benar sehingga aku merasa lebih tinggi dan paling benar.”

Karena kesombongan adalah merendahkan orang lain dan tidak menerima kebenaran… (blum bisa kasih hadits riwayat siapa, yg jelas shahih dari nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam)

Jangan Sampai Kita Tercatat Sebagai Pendusta di Sisi Allah

Gak usah ikutan april mop ya…
Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,
“Sesungguhnya kebenaran itu menunjukkan kebaikan, dan kebaikan itu menunjukkan kepada surga.
Dan sesungguhnya seseorang itu berlaku jujur (benar) hingga ditulis di sisi Allah sebagai orang yang shiddiq.
Dan sesungguhnya dusta itu menunjukkan kepada fujur, dan fujur itu menunjukkan kepada neraka. Dan sesungguhnya seseorang itu berbuat dusta hingga ditulis di sisi Allah sebagai pendusta.”

(HR. Bukhari – Muslim)

Jangan Mengejar Sesuatu yang Telah Dijamin oleh Allah

Beberapa hari yang lalu sempat mendengarkan kajian Ust. Armen rahimahullah. Alhamdulillah jadi muraja’ah berbagai hal tentang kehidupan. Salah satunya tentang rezeki dan ibadah. Di situ, ustadz mengatakan tentang bagaimana seseorang (bahkan yang telah mempelajari ilmu agama dan sunnah Rasulullah shallallahu’alaihi wa sallam), yang tadinya cahaya sunnah terpancar pada wajahnya, seiring dengan waktu, ia menghilang dari peredaran. Sibuk dengan urusan dunia. Tidak hadir di majelis-majelis ilmu. Dan kalimat-kalimat yang rasanya harus aku notulenkan supaya tersampaikan sebagaimana yang ustadz maksudkan.

Padahal urusan rezeki itu telah dijamin oleh Allah Subhanahu wa Ta’ala. Kita cuma bisa berusaha dan tawakal. Tapi bukan kemudian ‘mengejar’ hal tersebut. Ada hal lain yang butuh diusahakan dan dikejar dengan sungguh-sungguh, yaitu beribadah kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala. Karena tidak ada yang dapat menjamin setiap amal ibadah yang kita lakukan itu pasti diterima oleh Allah. Aku jadi muhasabah deh sama diriku dan keadaan sekarang. Alhamdulillah jadi masukan berarti. Itulah pentingnya muraja’ah ya!

Alhamdulillah walaupun proyek yang kemarin rencananya ada 2, dan ternyata yang benar-benar aku kerjakan bulan ini satu buah (itupun belum dibayar :P). Yang satunya sampai saat ini gak fix karena orangnya sibuk. Yang dari surabaya terakhir ngelobi mau nyicil 4 kali terus kalau yang buat sekolah katanya mau dirapatin terus tapi sampai sekarang juga gak kasih kabar. Terus waktu kemarin bang Hen sempat cerita mau ada proyek dari Desperindag beberapa kerjaan yang nilainya lumayan besar. Aku cuma bilang, “Ah gak mau terlalu senang dulu.” Pengalaman dari kemarin, semuanya serba gak pasti. Jadi, pas dengar kabar kalau gak semuanya nanti dikerjakan Penalette, aku gak terlalu kaget atau kecewa. Kata Abu Aisya, karena peraturan dari pemerintah, untuk satu pekerjaan itu hanya boleh dikerjakan oleh satu perusahaan. Tapi belum ketahuan nanti dari Penalette bakal kebagian yang mana. Dan belum tahu juga apa aku akan diperlukan di situ. Kalau tidak berkaitan dengan desain, berarti ya engga. Hehehe…

Semoga rezeki dan usaha yang ada selama ini diberkahi oleh Allah. Semoga usaha bang Hen dan teman-teman bisa berkembang dan bisa mewujudkan cita-cita kami suatu saat. Pelan-pelan aja…