Ziyad dan Thoriq Punya Adik Perempuan

Namanya Sofia Yusya. Umurnya 7 bulan.

Anak susuanku…^^

Bapak ibunya adalah pak Agus dan Bu Erlina yang sedang menjalankan ibadah haji yang sudah sangat lama sekali mereka nantikan. Tahun kemarin, ketika bu Erlina memutuskan pulang ke Indonesia memang diniatkan untuk berangkat haji, tapi qodarullah trus hamil dan gak boleh berangkat karena gak bisa suntik vaksin meningitis.

Sofia diantar tanggal 11 Oktober 2011 malam hari. Seharian rasanya deg-degan…kaya pas mau berangkat mudik kemaren…kaya pas mau pendadaran skripsi…Heheh…asli…soalnya membayangkan sesuatu yang sulit dibayangkan karena belum pernah melaluinya. Takut, cemas campur aduk dengan asa dan percikan-percikan rasa senang karena bisa merasakan menjadi ibu susuan.

Baru sekitar 11 hari Sofia di rumah. Tapi aku yakin, masing-masing pihak yang terlibat dalam hal persusuan ini banyak banget belajar. Apalagi aku. Alhamdulillah ada tetangga (Ela) yang bantuin untuk momong-momong pas siang hari.

Belajar Ikhlas

Berasa banget belajar mencintai, mengurus, menyusui, membersihkan pupnya,  pas hari-hari pertama itu beraaat banget karena bagaimana pun itu bukan anak kandung. Yang  datang, menyusu, menyisakan waktu luang yang sedikit (karena masih adaptasi), menyebarkan bau hormon yang berbeda, teriakan dan tangisan malam hari dari kedua bayi. Waww…subhanallah. Amazing banget dan lumayan bikin stress. Malah sampai kepikiran, apakah diriku terkena baby blues syndrome ya pas di minggu awal. Alhamdulillah di minggu kedua mulai terasa lebih ringan dan mulai terbiasa dengan kehadiran Sofia. Malah kepikiran, gini ya rasanya punya anak 3 orang masih kecil-kecil.

Belajar Berbagi

Yang ini utamanya Thoriq yang belajar. Pas minggu awal, yang suka bikin sedih ngelihat ekspresinya Thoriq kalo pas Sofia lagi nenen. Heheh…Nanti terus dia menghampiri dan juga pengen ikutan nenen. Bisa sih (karena Thoriq nenennya udah jumpalitan), tapi dia gak nyaman dan gak bisa nemu posisi uwenak dong hehe…jadi akhirnya ganti-gantian aja.

Belajar Mengatur Waktu

Dari dulu mah belajar terus ya mengatur waktu biar semua kerjaan ke handle. Kerjaan rumah, kerjaan di Yufid, ngurus anak-anak, masak, nyuci baju dll dll. Kebayang nambah lagi kerjaannya, karena makanan Sofi masih beda jenisnya sama Thoriq. Bu Erlina sih sudah meninggalkan makanan-makanan instan dan ini aku kasih pas di minggu awal. Tapi aku yang tipikal rada sok perfeksionis, pengennya Sofi juga ikutan makan homemade.Pas masuk minggu kedua, alhamdulillah aku udah bisa mulai masak-masak buat makanannya Sofi (dan tentu saja juga masak makanan buat Thoriq). Alhamdulillah kadang masih bisa sama, tinggal tingkat keblenderannya aja yang beda.

Kalo ada  yang tanya kerjanya aku kapan untuk Yufid dengan keadaan ini. Alhamdulillah, Allah memberi kekuatan, aku kerjanya dari sekitar jam 3 pagi. Hwehhee. Pas minggu awal, aku kan mesti kebangun karena kerongkongan keriingg…Abis itu udah sulit tidur lagi, karena Sofia justru makin doyan nenen pas menjelang subuh. Jadinya malah kerasa ga tidur. Pagi Sofia bangun, Thoriq masih blum jadwalnya bangun. Dst dst..jadinya stress. Sempet kepikiran apa minta cuti aja. Tapi kerjaanku berkaitan dengan yang lain…dan lagi masa-masa penting.

Alhamdulillah, trus minggu kedua ini, nyoba, ya udah deh, pas bangun jam 3-an itu, langsung nyalain laptop…kerja. Wih…jadinya ternyata menyenangkan alhamdulillah. Karena kerjaan banyak yang bisa beres, bisa masak nyoba berbagai resep, bisa bikin somay buat Thoriq, bisa bikin es krim sendiri. Tidurnya biasanya kleyep-kleyep  kalo pas nyusuin atau pas sekitar jam 8-an sebelum Thoriq bangun. Malah sudah bisa menuhin target kerja sampe sekitar Isya. Jadi lebih santai…alhamdulillahiladzi bini’matihi tatimussholihaat…

Tapi ini baru berjalan seminggu ini. Mudah-mudahan tetep bisa berjalan 4 minggu ke depan yaa…Aamiiin.

Belajar Punya Adik Perempuan

Yang ini buat Ziyad hehehe. Pas beberapa waktu sebelum Sofi di bawa ke rumah, aku udah kasih prolog ke dia. Sebelumnya kan bu Erlina juga udah beberapa kali ke rumah bawa Sofia dan Huzma (kakaknya sofia yang umurnya sepantaran sama Ziyad). “Adik Sofi mo tidur di sini. Nenen sama Ummi. Nanti Ziyad tidur sama abi ya. Soalnya sempit.” Dst dst…Walaupun pada akhirnya cuma hari pertama dia tidur sama abinya. Sampe sekarang aku, Ziyad, Thoriq dan Sofi umpel-umpelan di satu kasur.

Sikap Ziyad ke Sofi beda loh sama ke Thoriq. Kok bisa ya? Dia lembut banget kalo ke Sofi. Kalo ke Thoriq ya sangar hehehe.

Belajar Jadi Anaknya Cizkah

Yang ini buat Sofi. Hehe…Pas siang keesokan harinya, Sofi mulai dilatih duduk. (Sofi blum bisa duduk pas datang). Sama seperti Thoriq kemarin cuma di kasih bantal-bantal di sekeliling badannya. Alhamdulllah setelah 2 hari, dia bisa! Emang sepertinya hanya kurang diberi stimulus. Sampe sekarang masih agak malas-malasan untuk duduk. Ya masih awal-awal. Masih suka ngeblak ke belakang, jadi harus dijagain terus pas duduk.

Jadi “korban” BLW kedua aku huhuhu. Tapi Sofi belum bisa megang banget, belum ada reflek lepeh. Tapi insyaAllah pelan-pelan diajarin sedikit-sedikit.

sofia-yusya baby led weaning

Belajar mandi air dingin.

Haha…serius deh…Yang sabar ya nak jadi anaknya ummu ziyad. Hihi…

Belajar Punya Anak Perempuan

Yang ini aku lagi nih yang belajar (abang juga sih). Pas malam pertama, gantiin diapernya Sofi…cukup merasa aneh melihat daerah kemaluannya hahaha. Beda banget kan, ngerawat Ziyad dan Thoriq. Apalagi Thoriq badannya yang gemuk gede masya Allah. Sofi mungil masya Allah.

Sofi tidur setiap 2-3 jam sekali. Sedangkan Thoriq…hmm…: D
Tapi ini gak bisa digeneralisir sih. Bisa jadi insyaAllah kalo besok punya anak perempuan, sama aktifnya kaya abang-abangnya ya. :D

Semoga Allah memudahkan menjalani amanah ini sampai tanggal 23 November nanti yaa…aamiin. Mudah-mudahan semua sehat-sehat. ASI-nya keluar terus.

4 Comment

  1. Assalamu’alaikum, wah tak sengaja mampir ke webnya ibunya ziyad :-)
    gara-gara ada link di kisahmuslim.com, yang semoga sofi aman2 saja… ana dan istri juga belajar menjadi orang tua..sempet gimana gtu waktu gendong sofi, kayak canggung banget..tapi Alhamdulillah sudah biasa :-D

    Sukses selalu
    Minan Sekeluarga

  2. cizkah says:

    wa’alaikumussalam warahmatulah…
    wah…aaamiiin aamiiin..

    kami juga canggung banget soalnya beda banget sama thoriq yang masya Allah berat banget.

    oya, untuk informasi kehamilan, obat dan lain2 banyak sekali postingan ana tentang itu. Mudah2an bermanfaat. Semoga kehamilan Ela dimudahkan, lancar, aamiin.

  3. ummina 2F says:

    Waaahhh…masyaallah…Mba Czzzz….smoga Allah membalas amal kebaikanmu setes demi setetes ASI yang keluar untuk Sofia…terharuuu banget plus wonderful…Mba ga d yg bantuin nyuci2 gitu? Smoga Allah memudahkanmu merawatnya ya Mba…
    Btw, putra2 Bu Erlina yg lain ikut siapa Mba?
    Lain waktu boleh dong gantian ana yg nitipin anak ke Ummu Ziyad…;DD

  4. cizkah says:

    aamiiin aamiin…jazakillahu khayron atas doanya mi…
    ada mi yang bantuin cuci piring..namanya abu ziyad hihihii… sama nyapu sama ngepel wwkwkwk
    alhamdulillah kerjaannya yang dialihkan nyetrika baju-baju yang perlu distrika ke laundry mi…nyucinya tetep di rumah.

    anaknya bu erlina, Naufal, hilmi, alya sama husma dirawat sama ortunya bu Er…sama ada yang biasa momong sofia yang bantu nganter2 sekoah…
    Boleh boleh…sini sini…kapan dong ketemuan sama umminya aja udah berapa taun ga berhasil2 : D

Leave a Reply