Kena Demam Berdarah?

Sebenarnya, beberapa waktu kemarin, rumah dalam keadaan yang luar biasa masya Allah. Alhamdulillah segala kemudahan dari Allah.

Bisa dilihat dari tulisan-tulisan aku di bagian paling bawah ada sedikit catatan momen-momen sakitnya anak-anak.

Aku Sakit

Yang lebih jelasnya lagi, sebelum itu, aku udah sakit duluan. Sepertinya sakit pilek. Tapi dengan demam cukup berat.

Selasa dan Rabu 29-30 Januari masih bisa bertahan. Masih bisa kerja. Akhirnya drop hari Kamis. Panas tinggi. Gak selera makan. Cuma mau bakso aja deh. Pakai nasi sama makan buah.

Krucil Mulai Sakit

Jumat… 31 Januari.

[Penting banget buat langsung masuk ke catatan ingatan kapan anak sakit berikut jamnya]

Aku ngerasa udah enakan. Masih demam tapi gak sampai 38. Anak-anak – krucil – tumben bangun dari subuh. Ceriaa banget. Bercanda. Jam 8 pagi, akhirnya tidur lagi.

Bangun jam 10 pagi, kembar udah dalam kondisi panas semua. Alhamdulillah ‘ala kulli haal.

Curiganya di awal, tentu saja demam pilek kaya aku. Alhamdulillah masih kuat ngurusin mereka walaupun aku juga masih dalam kondisi drop.

Malamnya…mereka makin panas. Kisarannya udah menuju 40. Dikasih paracetamol gak ada yang turun. Ga ada yang mau makan. Udah dibeliin macam-macam.

Kami pikir wajar ga selera makan. Langkah penting yang kami usahakan tentu saja cairan, cairan dan cairan supaya bisa masuk ke kembar.

[Penting banget saat anak demam untuk masuk cairan. Usahakan walau setengah paksa. Bisa pakai jus, air madu, sari kurma campur air, teh, dll. Bisa dibantu disuapin pakai sendok]

Akhirnya mikir….mikir…oh ya…keingetan mereka biasanya mau minum jus ketimun. Diblenderin ketimun. Diblenderin pir juga. Yang mau diminum cuma yang pir. Kembar tidur duluan tapi rewel. Luma masih ceria dan aktif.

Abang lagi kondisi drop karena gusi bengkak selama beberapa hari kemarin dan akhirnya “nyerah” minum cataplam yang ternyata bikin nguantuuuk.

Kami sengaja bertukar kamar. Aku ngerasa capek banget kalau tidur di kamar biasa. Mungkin karena aku juga sebenarnya masih kondisi drop. Aku, kembar dan Luma tidur di kamar Ziyad Thoriq. Karena posisi pintunya langsung ke dapur sedangkan mereka tuh sering bolak-balik minta ini itu. Abang tidur di kamar biasa bersama Ziyad dan Thoriq.

Pukul 11. 30 malam, semua tidur kecuali aku :D. Aku bukan tipikal yang gampang jatuh tertidur. Jam 12 Kholid bangun nangis. Biasanya kalau gitu pingin pipis. Feeling gak enak di kamar mandi. Kholid berdirinya udah goyah dan nangis terus.

Sampai kamar aku rebahin, tangan sama kakinya udah ada tanda-tanda gerak sendiri walaupun sedikit. Dia langsung nangis pas tangan kakinya gerak sedikit itu. Mungkin ngerasa aneh badannya gerak sendiri. Aku tenangin dia..aku pakaikan celana. Tangan kakinya gerak sedikit lagi. Nangis lagi. Langsung aku gendong peluk. Langsung ambil buku Dokter di Rumah Anda baca bagian kejang.

[Penting untuk punya buku pegangan kesehatan/pertolongan pertama pada anak yang sakit]

Bangunin Abang yang juga baru tidur. Bilang Kholid ada tanda-tanda kejang. Abang ngerebusin air hangat untuk kompres. Kompres-kompres pakai air hangat di bagian ketiak dan dahi. Gak lama akhirnya Kholid tidur. Abang juga langsung tidur lagi karena pengaruh obat.

[Kompres tuh bukan membiarkan kain kompres di badan ya. Tapi diusap-usap di bagian dahi dan ketiak]

Setelah itu aku bisa tidur? Tentu tidak…

Si kembar bolak-balik ngerengek-rengek. Pipis ke kamar mandi bolak-balik mungkin karena habis minum banyak. Akhirnya jam 2.30 a.m Kholid nangis lagi. Pas gendong Kholid, Handzolah udah mulai nangis karena tahu Kholid ke kamar mandi. Sampai di kamar mandi, Luma ternyata udah ikutan nangis-nangis karena aku di kamar mandi. Aku berusaha panggil-panggil Abang tapi gak bangun.

Dari kamar mandi aku menuju Abang. Bangunin. Kondisi krucil semua lagi nangis.

Udah curiga, ternyata benar Luma udah ikutan panas.

Udah deh, setelah itu isinya doa-doa-doa, minumin paracetamol, kompres-kompres si kembar, kerokin pakai bawang merah, kompres-kompres lagi, suapin air putih lagi, terus begitu. Cairan-cairan-cairan.

Jam 3-an, Luma akhirnya udah mau tidur lagi. Dia minta selimut. Ini tumben banget. Walaupun sakit, Luma jarang minta selimut.

Panas si kembar stabil di 40 derajat.

Menuju jam 4 kurang…aku udah mulai letih banget plus pusing karena gak tidur semalaman padahal masih sakit juga. Mikir, apa lagi yang kira-kira bisa dilakuin untuk mengurangi ketidaknyamanan mereka karena panas.

Kunyit!

[Silakan baca dan cari info lebih lanjut tentang kunyit. Banyak hasil penelitian untuk kunyit ini]

Abang langsung gerak ke dapur, kupas-kupas kunyit dan parut. Kembar emang gak bisa ditinggal, jadi yang gerak-gerak ngapa-ngapain abang.

Aku balurin Kholid, Abang balurin Handzolah. Bacain doa-doa ruqyah sambil balurin parutan kunyit ke kepala, badan.

Alhamdulillah suhunya bisa turun 39. Mereka akhirnya terlelap. Adzan Subuh mulai berkumandang. Abang ke kamar mandi. Aku cepat-cepat manfaatin momen buat terlelap. Asli deh. Langsung terlelap.

Aku kebangun pas Abang udah ke masjid. Cukup terkejut dengan jamu yang sedang Abang siapin. Ngantuuk banget, tapi usahain tetap nyari berkah setelah sholat Subuh. Nungguin Abang pulang yang biasanya pulang setelah matahari terbit. Setelah itu aku berusaha tidur.

Kirain bisa nggantiin tidur yang tadi malam pagi itu. Ternyata kembar tetap kebangun-bangun terus sampai jam 9-an.

Hari-hari selanjutnya bisa dibilang kaya gak tidur tiap malam. Waspada demam tinggi, berusaha asupan cairan ke anak-anak.

Senin, 4 Februari

Masya Allah, si kembar udah kelihatan mulai enakan. Mereka mau turun dari gendongan dan kasur. Dari kemarin kan di kamar terus atau digendong aja. Handzolah yang kelihatan paling enakan. Kalo Kholid masih kelihatan lemas.

Pas mau tidur siang, aku yang sempat ke dapur dan balik lagi ke kamar mendapati mereka yang lesu tapi saling tersenyum. Lucuu banget.

Sejak Jumat sakit itu, Handzolah dan Luma masih bisa masuk makanan walaupun sedikit-sedikit. Kholid blas gak mau makan. Bahkan vitamin yang bentuk permen itu juga gak mau. Biasanya beli cuma 1-2 kotak. Kali ini Abang beli sampai berkotak-kotak. Saking biar mereka ada yang masuk makanan.

Yang lumayan mau masuk ke Kholid cuma bubur sumsum! Alhamdulillah. Itupun sambil sedikit “dipaksa”. Masuk 6 suapan alhamdulillah. Satu suapannya cuma isi 1/2 sendok :D. Alhamdulillah lagi, Kholid juga masih mau dikasih minuman.

Handzolah mulai turun panasnya. Kholid kisarannya masih 38-39. Tapi hari Senin ini Kholid udah minta disetelin video tentara :D. Ini favorit Kholid banget. Dia kangen mungkin tiga hari gak nonton tiu. Handzolah sama Luma udah aku mandiin air hangat. Kholid belum. Dari hari Jumat mereka cuma cuci muka dan gosok gigi aja.

Malamnya, Abang beli kelengkeng. Abang udah baca ulang, kelengkeng bagus buat orang sakit. Banyak mitos yang kurang tepat. Intinya sih gitu. Wah, dan ternyata Kholid mau makan beberapa.

Malamnya, aku sempat nulis di blog ini. Tumben krucil jam 11 udah tidur.

Jam 11.30 Abang udah tidur duluan. Abang emang udah mulai gak enak badan. Giliran Abang nih sakit. Pikirannya masih demam pilek batuk. Soalnya semuanya meler dan batuk. Tapi krucil melernya beniiing terus. Biasanya kan hari kedua udah mulai kuning ya.

Jam 12 aku masuk kamar. Ngecek Kholid. Ko kayanya panas banget. Aku ukur. Masya Allah…39 koma sekian niih. Langsung bikinin air madu. Aku pangku Kholid. Alhamdulillah dia mau disuapin air madu pakai sendok. Abang sempat melek ngeliat aku lagi nyuapin. Aku bilang, “Panas Bi ini.”

Aku kerokin lagi Kholid pakai bawang. Abis itu aku kerokin Handzolah karena Handzolah juga panas walau gak setinggi Kholid. Ngerokin Handzolah tapi gak seintensif Kholid karena gak sepasrah Kholid. Luma juga aku kerokin sedikit.

Akhirnya aku tidur. Jam 1 Handzolah bangun (pipis). Aku gak langsung ke kamar. Bikinin air madu juga. Nyuapin Handzolah di dapur aja.

Selasa

Ternyata hari Selasa itu balik lagi lesu semua. Luma alhamdulillah tapi mulai ceria.

Kirain, penyebabnya karena kelengkeng. Tapi setelah melewati semua prosees sakit ini sampai selesai, aku malah mikir, malah bisa jadi sebenarnya memang benar bagus. Terutama untuk Kholid yang nambah asupan cairan dan tenaga dari kelengkeng.

Aku udah mulai waspada DB ngeliat kondisi ini. Aku sempat nunjukin ke Abang kaya ada bintik kecil tapi jarang di badan Kholid (which is true itu bintik karena setelah sembuh udah gak ada lagi). Soalnya bintiknya keciill banget.

[Bintik ini sebenarnya terjadi karena pelebaran pembuluh darah ketika panas anak yang terkena DB turun. Saat seperti ini malah kondisi waspada]

Abang sempat nyari-nyari alat test untuk DB yang katanya bisa dibeli di apotek-apotek. Tapi ternyata kosong semua. Nelpon ke distributornya juga gak diangkat. Mungkin karena tanggal merah.

Sorenya Abang udah mulai tambah ngedrop…

Rabu

Rabu, kisaran panas Kholid masih 38-39. Batuk masih. Aku mulai intensif kasih Lasal ke Kholid, Handzolah dan Luma. Kholid masih minum paracetamol.

[Lasal adalah salah satu obat yang cocok untuk Thoriq kalau dia sudah mulai batuk yang mengarah ke asma. Obat ini membantu dia lebih mudah mengeluarkan lendir. Batuknya juga jadi lebih ringan dan nafasnya jadi bisa lebih panjang.]

Oh, hari-hari ini, bukannya aku gak berusaha masak. Tapi aku yang juga lagi drop karena abis sakit dan ngurus anak-anak yang sakit barengan bikin gak selera masak. Dan ternyata pas udah dimasakin merekanya juga gak selera makan. Alhasil sisaa terus lauknya. Akhirnya selang-seling beli lauk yang menggugah selera. Karena semua orang sakit. Tapi hari Rabu ini Abang gak kuat kemana-mana. Alhamdulillah sempat pesan tekwan ke Gita. Bisa makan kuah-kuah panas. Bisa buat lauk siang.

Ziyad mulai menunjukkan tanda-tanda sakit. Tapi dia kalau sakit lebih ke diam dan tidur. Alhamdulillah makan tetap lahap.

Kholid sudah mulai menunjukkan tanda-tanda mulai mau makan. Kali ini penggugah seleranya adalah mie ramen pedas! Dia mulai makan Rabu malam.

Kamis

Ziyad masih lebih banyak istirahat, tapi udah kelihatan enakan. Handzolah dan Luma juga udah lebih lahap lagi makan.

Kholid? Masih lemas.

Aku udah mulai bisa masak dan mulai muncul percik-percik semangat untuk ngapa-ngapain :D. Siangnya Kholid udah mulai mau makan nasi sedikit campur sayur bayam dan ayam yang aku masak. Senangnyaa…Bayangin, udah hampir 6 hari gak makan nasi. Mukanya super lesu. Matanya super sayu.

Kondisi hari itu aku lebih ke mulai khawatir dan gemas karena aku udah hitung harinya dan ngeliat kondisi Kholid.

Melihat kondisi Abang udah agak enakan..aku dorong-dorong Abang untuk cari antibiotik. Khawatir karena dia masih panas aja gak membaik. Masih di kasur aja. Suhu masih 38-39 :(. Bawaan masih lebih sering tidur.

Tapi di sisi lain, kami berdua emang sebenarnya juga khawatir kalo diberi antibiotik. Serbasalah. Di benakku udah cek darah aja kemungkinan terbesarnya. Alhamdulillah ternyata ke apotek GAK BOLEH beli antibiotik tanpa resep :D.

Akhirnya diintesifin lagi pemberian propolis.

Sore hari..Handzolah udah nunjukin tanda-tanda ngantuk karena siangnya dia gak tidur kaya Kholid. Kholid melek tapi tetap lemas di kasur. Suhu 38,5. Abang masuk kamar langsung aku tanya, “Jadi gimana nih? Gak ke dokter nih kita?”

“Ya ayo. Tapi anak-anak jangan diajak.” Maksudnya Handzolah dan Luma.

Gitu yah keadaannya. Mau keluar itu memang mikir. Apalagi anak-anak baru pada sakit semua.

Sambil ngomongin masalah Kholid, aku sambil cari akal gimana biar kalo pas keluar nanti bisa lebih efektif kalau memang gak bawa yang lain. Kepikirannya langsung ke Parahita Lab. Dekat dari rumah. Cuma di jalan Kaliurang. Kalau ke RS khawatir jadi lama, ngantri, dan ujung-ujungnya pasti cek lab.

Searching-searching, akhirnya aku telpon Parahita. Alhamdulillah ternyata ada dokter tapi jam 8 sudah pulang!

Waktu tahu kabar itu, sudah pukul setengah delapan. Sebentar lagi adzan Isya. Handzolah udah tidur. Aku langsung samperin Abang yang udah di luar kamar. Bla bla bla..jelasin ringkas intinya biar langsung berangkat. “Trus abang gak sholat Isya?” Abang nanya.

“Ya sholat dong. Kan dekat situ ada masjid.”

Luma ko ya tumben-tumbenan minta ikut. Alhamdulillah tapi dia bukan anak yang rengekan dan suka ngerajuk minta ikut. Dijelasin sebentar dia udah langsung nurut.

Gerak cepat pakai jilbab dll. Nyiapin Kholid. Berangkaaat.

“Nanti Abang drop ya. Abang ke masjid.”

“Iya.”

Di Parahita Lab

Sampai sana, dokternya lagi sholat. Singkat cerita, kita minta dibawain resep sama dokter jaga-jaga kalau hasil labnya ternyata memang menunjukkan kebutuhan untuk itu. Karena antibiotik gak bisa dibeli bebas harus dengan resep dokter. Aku udah mulai konsul ke Avie (dokter Avie :D).

Perutku udah bunyii sepanjang di Parahita. Sambil nunggu hasil lab, kita ke seberang makan super kilat. Sepuluh menit. Memang, untuk makan nasi kami sudah mengurangi setahunan ini (belum cerita nih tentang ini). Alhamdulillah, kalau zaman dulu masih makan nasi banyak, mesti bawaanya pingin makan banyak-banyak saking laparnya. Tapi ini makan dikit bisa dan kenyang alhamdulillah.

Jam 9 hasil lab keluar. Ternyata, trombosit 171.000. Di bawah normal.

Alhamdulillah, situasi-situasi kaya gini aku bisa berpikir tenang. Karena gak ada yang bacain hasil, kita cuma setengah diskusi sama bagian kasirnya. Intinya bagusnya cek lagi. Besok pagi bisa ke situ lagi untuk ketemu dokter. Karena gak tau apakah kondisi sekarang ini sebenarnya dalam kondisi membaik atau malah lagi menurun.

Aku sempat melontarkan, “Ini tapi kan udah hari keenam ya mba. Harusnya udah lewat masa kritis.” Dari pembicaraan ini, sebenarnya seperti sudah ada kesimpulan bersama bahwa Kholid nih kena demam berdarah.

Yang mengejutkan adalah mba kasirnya malah bilang suaminya kejadiannya pas hari ke-7 malah drop. Tau-tau 34.000. Dibawa ke RS, tambah drop jadi 17.000 akhirnya koma. Harus transfusi 6 kantong darah.

Ok…[speechless]

Aku gak berani nanya apakah suaminya selamat apa engga. Too complicated situasinya. Antara gak mau salah ngomong ke mba kasir sama berusaha tetap bisa bersikap bijak (gak panik) sama kondisi yang ada sekarang.

Pulang dari situ…udah belokan menuju rumah, aku bilang ke Abang. “Bang, kita gak sekalian beli obat yang di resep?”

“Ngapain. Kan belum tentu dikasih (antibiotiknya).” Rencananya kami mau konsul ke dokter Hafidz dan dokter Avie. Ini hasil labnya gimana baiknya.

“Maksudnya biar Abang gak keluar-keluar rumah lagi. Sampai rumah bisa istirahat.” Aku mikir Abang kan juga belum sehat.

Akhirnya putar balik motor menuju apotek yang Abang udah cocok di sana. Dan ternyata emang mba di apotek ramah banget. Di sana juga ada pojokan buat makanan sehat. Aku sempat ngambil mie goreng. Maksudnya biar kalo Kholid mau makan mie, bisa makan mie yang lebih sehat.

Ternyata salah satu resepnya adalah Dextamine; obat untuk alergi sekaligus bisa untuk radang.

Sampai rumah jam setengah sepuluh. Abang keluar lagi untuk nyari Sari Kurma Angkak. Soalnya di apotek sebelumnya gak ada. Handzolah ternyata baru bangun pas aku udah datang. Langsung nangis ngeliat aku pakai jilbab. Kaya tahu dia tadi abis ditinggal. Kasihaann..Maaf yaa.

Setelah itu, aku langsung sibuk ngurusin krucil tiga orang.

Alhamdulillaah, Kholid kooperatif. Disuapin sari kurma angkak mau. Malah abis disuapin gitu dia jadi minum air putih banyaaak. Mendingan gitu caranya daripada dilarutin. Malah lebih banyak lagi cairan yang masuk. Kami minumin juga paracetamol sama obat Dextamine-nya. Minuman sari kurma angkaknya kami berikan tiap 2 jam.

Antibiotiknya? Tetap gak berani ngasih hehe. Soalnya belum ada yang ngasih jawaban untuk butuh dikasih antibiotik.

[Pemberian antibiotik harus hati-hati, karena bakteri bisa resistan pada antibiotik]

Jumat

Jam 2-an, aku tahu Kholid kebangun. Tapi dia bangun tenang gitu. Kaya kelihatan enakan. Aku pegang udah dingin. Alhamdulillaah.

Aku ajak pipis dan minum. Dia dan Handzolah masih rewel kalo malam. Pipis dan minum. Acaranya gitu aja udah. Tapi dua anak dan waktunya beda-beda. Jadi tetap gak tidur kalo malam :D.

Kita aja orang dewasa kalo demam kaya gini, mesti tidur gak enak. Mimpi aneh-aneh gak jelas.

Subuh, Kholid udah ikutan bangun juga. Aku ukur udah 36,5. Alhamdulillah wa syukrulillaah! Sari kurma angkak tetap kami berikan intensit.

Menuju siang…akhirnya sepakat sama Abang untuk cek darah lagi supaya lebih aman. Walaupun Kholid kelihatan sudah lebih segar. Sudah mulai mau makan. Sudah mau turun jalan.

Jam 2-an, kami berangkat. Kali ini sama Handzolah.

Kholid kuat banget masya Allah. Dia dari kemarin gak berontak atau bereaksi yang gimana pas disuntik ambil darah. Malah pas malam kemarin, perlu 3x ditusuk sebelum ketemu titik yang tepat di tangan kanannya.

Alhamdulillah yang siang ini, di tangan kiri, mba yang sama yang mengambiil darah tadi malam, berusaha memastikan dulu sampai dapat, baru memasukkan jarumnya. Kholid gak nangiis sama sekali.

Dia nangis di awal lebih karena dipegang orang asing. Dia memang masih sensitif banget kalo sama orang asing.

Jam empat sore, kami dapat hasilnya.

Alhamdulillah, trombosit sudah naik jadi 233.000! Naik banyak. Lekosit masih turun. Bahkan tambah turun.

Dokter jaga udah gak ada. Jadi kami masih konsul ke dokter teman-teman kami. Akhirnya konsul ke dokter Reyhan karena memang beliau spesialis di situ. Ternyata dr. Reyhan baru mau berangkat umroh. Malamnya baru dapat jawaban yang intinya dari hasil lab tersebut mengarah ke demam berdarah. Dokter Avie juga bilang begitu. Karena trombosit turun, lekosit turun.

Baca di instagram dokter spesialis anak (@drapin), tanda terbesar kalo anak kena DB itu ya malah lekosit turun itu. Di sisi lain, dokter anak tsb bilang kalau demam flu juga bisa menyebabkan trombosit turun.

Nah kan… Kami jadi bertanya-tanya. Trus Handzolah sama Luma tuh sebenarnya kena juga gak sih? Jadi flashback berbagai kejadian berhari-hari kemarin yang kami sudah lalui.

Alhamdulillah..malamnya, Kholid udah bisa ketawa-ketawa bareng Handzolah. Kaya kangen-kangenan udah lama gak bercanda.

[Intinya, setiap anak sakit waspada ya. Lebih baik lagi kalau masih demam di hari ketiga di bawa ke dokter/cek darah langsung. Kami gak bawa karena melihat Handzolah dan Luma yang bareng sakitnya sama Kholid sudah membaik. Kami berharap dan memperkirakan Kholid akan segera menyusul membaik.]

Segala Kemudahan dari Allah

Kalau dipikir-pikir sekarang…masya Allah deh hari-hari kemarin pas…kita sekeluarga sakit. Beneran…cuma Thoriq aja yang alhamdulillah gak ikut jatuh sakit. Yaa..sebenernya malah dia duluan sih yang sakit hehe. Makanya ada Lasal yang masih utuh karena masih sisa dia pakai.

Alhamdulillah gak ada yang masuk rumah sakit. Gak ada yang masuk RS pengeluarannya tetap luar biasa karena gak masak itu udah sesuatu banget untuk ukuran keluarga besar. Plus yang dibeli juga pengennya yang sesuai selera orang sakit.

Plus lagi segala pendukung asupan supaya semua tetap terjaga. Abang tuh kalo masalah ini bisa dibilang suka gak pakai pikir-pikir lagi :D. Madu kayanya habis 2l. Sari kurma 2 botol. Vitamin gak tau berapa box. Daaan lain-lain.

Setelah Abang ngasih tahu pengeluaran abis beli ini dan itu, biasanya langsung ngomong, “Alhamdulillah… Kalo di RS, bayar kamarnya aja semalam udah kena 700 ribu. Trus tetap aja juga mesti beli makanan di luar yang sesuai selera.” Iya kaan? Jadi, sebesar-besarnya pengeluaran tetap ALHAMDULILLAH!

Belum lagi berbagai kemudahan yang gak bisa didetilin ceritanya satu persatu di sini. Masih bisa setoran hafalan sama anak-anak. Masih bisa nyentuh kerjaan walau sedikit-sedikit. Aku gak ikutan ngedrop…daan lain-lain.

Alhamdulillah…alhamdulillah.

Tulisan ini selesai ditulis, setelah baru 9 harian Kholid cek darah dan mulai membaik.

Sekarang kondisinya dia udah lahap lagi makannya. Udah kelihatan menggemuk lagi. Alhamdulillah..

Sengaja mencatat kejadian ini. Karena kejadian-kejadian “besar” lainnya dari kemarin ditunda-tunda nulisnya akhirnya sampai sekarang gak ketulit-tulis :(. Semoga Allah mudahkan untuk mencatatnya.

cizkah
18 Februari 2019/13 Jumadal Aakhiroh 1440 H

4 Replies to “Kena Demam Berdarah?”

  1. Uwaaah mba cizkaaaah… beberapa hr kemarin juga abdullah sama asiyah sempet muntah2.. makan muntah minum muntah… minum obat, obatnya dimintahin…. bener2 air putih, teh, madu…… walau tetep dikasi makan, walaupun dimuntahin lagi. Hehehehe itunaja udh berasa waaaaaah, dan iya doa2 ruqyah pnting yaa.. masyaAllah. Kayak… obat ga jamin, org dikeluarin lagi(dalam kasus muntah ini ya). Mb cizkah lagi, keluatga besar, masyaAllah bisa ngelewatin ya mbaaaaa… baarokalloohu fiikum mba cizkah sekeluargaaaa

    1. iya..bersyukur banget alhamdulillah semua udah sehat lagi.

  2. Mba yang hasil cek di Parahita Lab, bukannya kalau trombosit 171.000 itu normal yah? Setau saya yang tidak normal di bawah 150.000 cmiiw

    1. kalo udah 150rb biasanya udah harus rawat inep ^^ (dikasih tahu dokter avie)
      ada juga yang 100rb standarnya
      Itu di hasil cek labnya kan di sebelahnya ada kisaran normalnya ya
      Kalo untuk anak-anak kisaran normalnya kemarin > 231rb

Leave a Reply