Tenang dan Tercapai Alhamdulillah

Alhamdulillah, hari ini terasa lebih damai dari biasanya. Materi anak-anak alhamdulillah juga tercapai juga dengan damai. Mungkin juga karena aku belum ngajarin materi baru (Matematika). Tapi aku mau catat tentang hari ini. Karena siapa tahu dengan pola hari ini, hari-hari dan materi insya Allah bisa tercapai dengan tenang dan gak kerasa buru-buru atau terasa hectic.

Aku masak lauk ringan siang. Sudah ada kue dan roti bikinan aku kemarin. Kembar udah aku mandiin. Aku udah mandi duluan juga, jadi kerasa lebih segar.

Setelah makan siang udah sempat minum kopi dan ngobrol sama Abang di teras. Aku masih sempat review satu kerjaan sama tim. Alhamdulillah bisa aku cek lewat hp. Jadi, sambil ngopi sambil review dan bahas kerjaan.

Setelah makan siang, aku mulai pelajaran dengan kembar. Bertepatan dengan Kholid yang pup. Jadi, aku selesaikan Handzolah dulu belajar Iqro 3 di dapur. Ini sambil bolak-balik nyiramin Kholid. Si kembar tipikal yang pup masih ditungguin dan harus sering-sering disiram. Luma aku minta nambah hafalan Muzammil. Sedangkan Thoriq alhamduilllah udah autopilot nyelesein tugas-tugas dia yang bisa mandiri, seperti ngerjain soal, ixl dan lagi semangat nyelesain hafalan Ghofir.

Alhamdulillah, selesai halaman 26 Iqro 3 dengan Handzolah. Kholid selesai, Handzolah bilang mau pup juga. Ya udah deh, gantian. Kholid yang belajar Iqro 3. Kalau Kholid, masih harus aku sediain Iqro 1 untuk pengingat beberapa huruf. Ternyata, Handzolah cuma main-main aja. Dia cuma pipis aja.

Selesai itu, belajar latin 2 halaman. Masuk huruf mati L. Jadi, modelnya selang-seling. Belajar halaman 72 sama Handzolah, habis itu Kholid. Belajar lagi halaman 73 sama Handzolah lagi, baru sama Kholid lagi.

Selesai sama mereka, aku sempat ke depan laptop. Udah tarik napas, siap-siap ngadepin satu project yang butuh penjelasan dan komunikasi yang cukup padat dari aku. Alhamdulillah ternyata gak seperti perkiraan aku. Masih harus nunggu hasil percobaan dari salah satu tim dulu baru aku bisa ambil step selanjutnya. Sambil aku nyelesain penilaian satu laporan ringan. Lega banget rasanya.

Sebenarnya, aku melalui ini semua masih sambil mellow karena kondisi rindu dan hal lain di rumah ini yang juga bikin hatiku lagi agak capek. Jadi, lega udah melalui beberapa pekerjaan dan sudah melalui proses belajar sama anak dengan kondisi hati dan fisik aku yang sebenarnya gak terlalu baik-baik aja.

Sorenya, aku merasa ingin keluar sebentar. Keluar sekedar menghirup udara. Cuma pingin jalan kaki ringan. Bukan yang pingin pergi jauh, ngos-ngosan apalagi belanja-belanja. Tapi, aku lihat Abang masih sibuk dengan pekerjaannya.

Sambil serba salah, aku bilang ke Abang pingin keluar. Tapi, kalau aku keluar, dengan kondisi ada Hikmah ada di rumah itu sesuatu tentu saja gak pernah bisa dilakukan. Kalau dulu kan, kalau aku cuma mau keluar sebentar sama anak-anak ya bisa aja. Abang bisa nerusin kerjaannya. u

Aku bilang ke Abang, gimana caranya aku kalau mau keluar sebentar aja. Abang bilang, ya Abang ikut keluar, gpp. Gak masalah. Adek tinggal ngomong aja. Jangan adek bilang pingin keluar, tapi juga tetap nyuruh Luma hafalan. Aku emang ragu-ragu dan lagi sedikit kesal sendiri jadinya karena aku pinginnya keluar rumah ini jadi hal ringan aja. Gak ribet atau melelahkan dari sebelum berangkat.

Karena kondisinya masih gak jelas, akhirnya aku ajak Luma ke kamar utama. Di kamar utama ini, kasurnya juga udah model susun. Jadi lapang dan enak untuk berbagai hal. Terutama juga karena ada jendela samping.

Alhamduilllah bisa nyimak Luma hafalan surat At-Thoriq sampai Asy-Syams. Abang nyamperin aku lagi, bujukin aku untuk mewujudkan keinginan aku untuk keluar (suka aneh kan perempuan, yang pingin keluar siapa, yang bujukin akhirnya siapa).

Anak-anak udah pada ikut ngumpul semua di kamar. Akhirnya udah mau oke tuh. Aku minta kembar pipis dulu. Tetap, SOP (standar operasional prosedur) berjalan. Udah punya anak, mesti tahu bahwa pipis sebelum pergi itu bagian dari hal yang gak bisa ditinggalkan biar gak repot sendiri di jalan – walaupun jalannya dekat -.

Ternyata, setelah selesai nyiramin dua anak kecil, aku ke teras. Aku dengar suara hujan yang cukup lebat di teras. “Hujan ya?”

“Gpp, Dek. Berangkat aja,” kata Abang tetap menyemangati. Gpp hujan-hujanan, dst.

Aku langsung urung. Engga. Ini habis pada keramas.

Aku gak mau mereka gak enak badan karena nanti kedinginan. Keramasnya aja tadi udah pakai air hangat karena udara di Jogja lagi dingin.

Ya udah, aku langsung ajak kembar hafalan di kamar utama. Kamar yang sekarang jadinya disebut “Kamar Abi”, karena jadi tempat untuk Abang kerja dan tidur. Alhamdulillah kembar Muthoffifin.

Karena aku lagi haid – udah mau selesai alhamdulillah -, aku mulai agak penat karena seharian gak kena air wudu seperti kalau dalam keadaan suci. Waktu Abang dan Thoriq sholat Maghrib di masjid, aku putusin untuk mandi dan bikin kopi tubruk. Aku pingin rileks, bersih, tenang menghirup bau kopi yang menyegarkan.

Selesai mandi, Abang lagi di kamar mau dzikir sore. Aku tanya mana kopi yang untuk bisa bikin kopi tubruk. Akhirnya malah dibikinin kopinya sama Abang hehe.

Pada akhirnya, bau kopinya gak seperti yang aku bayangkan karena penciuman aku yang sepertinya masih belum kaya dulu lagi selama beberapa bulan ini. Apakah aku pernah kena covid? Mungkin, gak tau pastinya karena memang gak pernah tes-tesan. Kapan-kapan cerita di tempat lain insya Allah.

Habis Maghrib, nyimak hafalan Thoriq. Dia mau setoran Ghofir baru 1,5 halaman masih ancur-ancuran. Aku minta muroja’ah dulu aja. Setoran hafalan lama aja dulu. Alhamdulillah setoran dari surat Qof-At-Thur. Sambil aku nyimak Thoriq, Luma aku minta nyelesain ngerjain soal ulangan IPA di meja yang sama di teras. Jadi, bisa terawasi selama proses dia mengerjakan.

Sambil nyimak Thoriq, aku bisa sambil ngedit satu video bahasa Arab yang ada di tablet yang lagi aku targetin untuk potong-potong biar aku bisa belajarnya per bab. Selama ini, videonya utuh dan bikin aku agak berat untuk belajar pas bagian yang aku inginkan. Bagian yang aku udah potong-potong dari kemarin sudah aku upload ke youtube tapi masih private. Videonya ada beberapa catatan, jadi belum bisa aku publikasikan secara umum.

Jadi, prosesnya aku cut sesuai bab pelajaran,edit bagian yang ada musiknya, render. Sambil tunggu renderan, aku nyimak satu surat dari Thoriq. Selesai satu surat, pas selesai juga renderannya. Aku langsung edit judul dan playlist di youtube aku, proses upload. Pas proses upload, aku udah bisa nyimak lagi surat selanjutnya.

Masih kepotong sholat Isya dan makan. Aku putusin jeda sejenak untuk menuliskan dan mencatat berbagai hal ini di blog.

Karena catatan yang ada di blog ini, pada dasarnya ya untuk aku juga.

Oh ya, ada momen lain aku juga merasa tenang. Waktu kembar dan Luma bangun pagi dan semanya bisa menyelesaikan hafalannya di pagi hari. Jadinya, siangnya juga terasa lebih ringan tinggal hafalan sama Thoriq. Ibaratnya 50% target sudah selesai di pagi hari itu udah membahagiakan banget.

Alhamdulillah, terlalui juga hari Senin ini. Segala kemudahan dari Allah.

cizkah
8 November 2021

Leave a Reply