Ziyad 6 tahun 3 bulan/6 tahun 5 bulan – Mulai Mandiri In sya Alllah

Gak yakin bener ngitung umur Ziyad kalo secara hijriah :D.

Hafalan

Alhamdulillah Ziyad masih ngulang juz 30nya aja sama surat al-mursalat. Belum nambah-nambah dari kemarin. Masih suka lupa dan ketuker-tuker ayat-ayat yang dia hafal.

Sholat

cd sholat
Hadiah dari Eka Rohmah Ummu Ahmad di Karawang

Karena sudah umur 6 tahun, Ziyad pelan-pelan kadang aku minta sholat di masjid. Aku juga minta abang untuk mulai sering mengajak Ziyad ke masjid. Sama-sama sambil membiasakan. Sebelum itu menjadi sesuatu yang harus diperintahkan. Kadang (gak setiap hari) aku minta dia sholat 1 rokaat aja untuk memperlancar bacaan-bacaan sholatnya. Aku juga membenarkan gerakan-gerakan sholat yang masih salah. Walau sudah belajar wudhu di rumah, biasanya kalau wudhu di masjid seluruh bajunya basah kuyup. Jadi aku minta abang juga mengajarkan mengambil wudhu ketika di masjid.

Saat kondisinya aku sedang berada di masjid juga (mampir saat/dari perjalanan), kesempatan bagiku melihat hal-hal yang masih perlu diberitahu (kalo abang kan belum tentu bisa lihat karena sholat). Misalnya harus mengisi shaf yang kosong.

Sebenarnya ini juga sudah belajar dari buku belajar sholat yang terbitan Perisai Quran. Tapi yang namanya praktek kan memang lebih bagus ya. Kadang yang udah dibaca belum tentu ingat pas prakteknya hehe. Alhamdulillah kemarin juga dapat hadiah dari Eka. CD sifat sholat nabi untuk anak-anak. Masya Allah. Barokallahu fiha..bermanfaat banget soalnya. Ziyad suka banget nontonnya.

Berhitung

Beberapa waktu yang lalu, sempat ada yang nanya. Dulu pas ngajarin Ziyad berhitung pake buku apa? Aku agak kaget aja dengarnya. “Dulu?” Hehe…soalnya Ziyad belajar berhitungnya ya baru-baru aja ini. Kebetulan yang bertanya anaknya masih usia 4 tahunan dan maksud yang ditanyakan adalah mengajarkan hitung-hitungan semacam penjumlahan.

tabel angka montesori
belajar dasar angka dengan tabel angka montessori

Walaupun aku sempat posting tentang dia mulai belajar berhitung (di usia Ziyad 5,5than), tapi dalam pelaksanaannya cuma gitu-gitu aja. Belajar penjumlahan, angka…terus pas udah mulai 6 tahun pengurangan. Masih angka-angka kecil. Masih dengan cara horisontal (bukan cara vertikal). Dan gak berlangsung tiap hari..sepas ketemu timing yg tepat aja.

Terus pas dia udah umur 6 tahun ini, pas lagi galau SD ini :D, dan setelah lihat-lihat lagi video montessori, aku coba mulai lebih tersusun lagi ngajarinnya. Pas ngerjain tabel angka itu, aku lihat oh…ternyata memang tahapnya masih seperti ini. Ziyad masih merasa fun aja disuruh susun tabel angka. Padahal kirain bakal ngerasa “Ih gampang banget..cuma nyusun gitu doang :D – pikiran orang dewasa -“.

belajar 100 angka
Ini gak diselesin semua. CUma beberapa angka. Karena aku lihat kemampuan dia.

 

Pas aku coba bikinin tabel 100 angka. Terus aku bikin yang pasangannya, oh ternyata dia belum sanggup. Masih kelihatan bingung. Terus aku pikir berarti pelan-pelan aja. Mo aku bikinin 1-20 aja kemudian minta dia nempatin angkanya di tempat yg tepat.

Aku juga mulai merutinkan dia buka ixl.com. Masih yang versi gratisan (alhamdulillah jatahnya 20 soal..udah lumayan banget buat latihan). Aku lihat materi soalnya. Dan sampai saat ini, aku masih kasih yang grade kindergarten loh. Belajar pola suatu pattern, belajar lompatan-lompatan angka, belajar menuliskan jam. Hmm…itu kelihatan simpel kan? Tapi tetap butuh waktu neranginnya. Alhamduilllah in sya Allah Ziyad sudah bisa nangkep. Gak tau kalo pas umur 4 -5 tahun dia bisa nangkep penjelasan “rumit” itu gak. Jadi..menurut aku, untuk mendidik anak gak usah buru-buru, apalagi diabrek melajarin berbagai materi dalam satu waktu. Walau emang kemampuan anak beda-beda yah, kembali lagi dilihat kemampuan anaknya.

belajar berhitung
Mestinya ngerjainnya dengan latar belakang polos hehe. Salah nih..di kasur dengan sprei berpattern.

Enaknya dan bahagiannya lagi, karena ngejalanin ini secara mandiri (homeschooling), aku dan Ziyad gak mesti dikejar-kejar tuntutan yang ada di sekolah. Ketika aku lihat dia gak/belum sanggup, maka aku tunda. Aku ajarkan dulu yang lebih sederahana. Ada waktu untuk muhasabah, dll. Gak kebayang kalo Ziyad udah SD umur segini, terus udah diajarin materi-materi seabrek, terus ternyata dia belum bisa. Terus aku ikutan stress ngajarinnya. :D Terus – khawatirnya – jadi ngerasa, “Ah..anakku ternyata kurang cerdas.” :D

Baca Jam

Masih kelanjutan paragraf sebelumnya. Contoh kecil, pas dulu di TK pernah diajarin baca jam. Di buku penghubungnya ada tulisan yang bagiku bikin perasaan…hmm. Waktu itu sih aku langsung bilang ke abang, “Yah..kenapa gak dicari metode lainnya ya?” Tapi ternyata sedikit banyak tulisan itu akhirnya berpengaruh juga. Aku jadi ngajarin Ziyad materi baca jam dan pinginnya dia BISA. Ah..muhasabah..muhasabah. Kenapa jadi senewen. Mungkin mesti cari metode lain, mungkin emang belum waktunya, mungkin…

semua anak jenius

Terus alhamdulillah baca-baca lagi buku “Semua Anak Jenius” (hmm..banyak buku yang mesti direview nih kayanya :D).  Salah satu materinya adalah cara simpel ngajarin anak-anak baca jam. Langkah-langkahnya biar anak nangkep/bisa baca jam secara sederhana.

Pada akhirnya, proses Ziyad belajar baca jam terjadi secara alami. Misalnya karena dia belum mandi. Nanti aku tunjuk jam, “Coba lihat itu, sudah jam 10. Ayo mandi.” Atau…”Boleh main, nanti jam 4 in sya Allah.”

Memang masih sederahana sesuai yang dibuku. Belum belajar menit. Tapi dia sudah tahu konsep ada jarum yang pendek, ada jarum yang panjang. Alhamdulillah pas udah melalui belajar skip by 5, skip by ten di ixl..aku mulai memberanikan diri ngajarin dia menit. Tapi dia belum terlalu paham. It’s oke in sya Allah ^^.

Tiba-tiba aku baru ingat. Dulu pas kuliah, ada materi media pembelajaran. Masing-masing disuruh bikin media belajar untuk anak-anak. Waaaa…padahal dulu aku bikin suatu media namanya “Jam Eja” . Ceritanya itu media buat anak belajar baca jam sekaligus menulis. Model pemakaiannya secara kelompok di kelas..nanti lomba. Dulu-duluan nulis itu jam berapa. Wah..masya Allah baru inget banget.

Oya..kesimpulan jawaban untuk pertanyaan Ziyad belajar pake buku apa untuk belajar berhitung. Gak pake buku apa-apa hehe. Ummuhu yang banyak baca, cari literatur. Praktek belajarnya yang konkrit. Pake batu, mainan, stick es krim dll.

 

Kebutuhan “Pokok” 

gambar robot
Salah satu gambar robot Ziyad. Dia gambar kaya gini tuh cepat banget gak pake mikir. Dan bisa sampe berapa gambar. Piece of cake banget kayanya bagi dia..masya Allah barokallahu fiih

Salah satu kebutuhan pokok Ziyad dalam proses belajar Ziyad adalah kertas dan pena hehe. Kalo kertas buram 1 rim itu sudah habis, dan kertas HVS aku yang terbatas itu juga sudah habis dilalap. Maka rasanya hidup itu jadi sedikit sulit hehe. Kalo mesti menyerahkan buku kosong yang belum tergoreskan pena, rasanya aku gak bisa menjamin buku itu akan tetap kosong dalam 2 hari kedepan :D. Begitupun ketika pena habis. Pensil rasanya kurang mantap untuk menggoreskan hasil-hasil karya Ziyad. Dinding rumah bisa dibilang jadi semacam galeri pameran hasil karya Ziyad. Dia sendiri yang nempel.

 

Mandiri

Ziyad makin mandiri alhamdulillah. Dimulai dari belajar gosok gigi sendiri. Akhirnya belajar mandi sendiri. Terus mulai belajar cebok sendiri kalo pas pup. Kalau pakai baju & celana sendiri udah lama..alhamdulillah.  Jadi kerasa lebih ringan deh kerjaanku hehe. Apalagi mo ada yang ketiga in sya Allah. Proses belajarnya sendiri seperti biasa, tentu saja gak singkat. Untuk gosok gigi sendiri, mesti diajari bagian-bagian yang disikat. Tapi sepertinya dia belum terlalu tepat. Soalnya aku lihat giginya ko mulai menguning ya :D.

Proses mandi sendiri juga lama. Pas awal, dia selalu fokus di bagian peruuut aja. Sabun mandi jadi cepat habis. Karena untuk bagian perut itu aja, dia ngeremes sabunnya berapa kali. Suka ketinggalan nyabunin leher dan bahu. Mukanya juga awalnya takut-takut. Jadi cuma bagian pipi. Akhirnya jadi ada blentang-blentong putih di mukanya selama proses belajar itu :D (baca: Panu!). Selama hampir dua bulan tetap ditungguin pas mandi sendiri, diingetin, iini bahunya belum, lehernya belum, telinganya, kakinya yang belakang dst.

Terus tentang cebok.  Awalnya baru diajari cebok sendiri. Masih dibantu aku pas nyiramnya. Akhirnya dilatih dia nyiram sendiri sekalian cebok sendiri.  Kan susah tuh buat anak-anak. Soalnya konsentrasi dua gerakan tangan yang berbeda :D. Akhirnya diajari cara nyiram pup sendiri, dikumpuli air diember 2-3 gayung. Biar yakin masuk pupnya. Terakhir-terakhir dia bilang udah bisa gak usah pakai ember. Langsung aja dari bak.

Ziyad juga udah bisa iket tali sendiri. Baik iket mati maupun iket pita. ^^. Bahagia loh..proses belajarnya pun singkat in sya Allah. Nanti aku tulis di postingan sendiri in sya Allah.

Makan juga hampir selalu sendiri. Sekarang juga udah berkurang mesti diingetin setiap suapan hehe. Kalo pas awal, bener-bener harus diingetin terus setiap suapan.

 

Hadiah

hadiah gambar bunga
Salah satu hadiah gambar dari Ziyad yang pernah aku posting juga di instagram. Ya model-model kaya gini dia ngasihnya hehe..^^

Ziyad hampir tiap hari ngasih hadiah dari hasil gambar/tulisannya dia. Di dinding depan meja kerjaku, ada hasil tempelan hadiah-hadiahnya dia. Sebagian besar ditempel langsung sama dia. Banyak juga yang aku simpan di amplop, yang aku kasih judul “Hadiah dari Ziyad” hehe. Saking banyaknya.

 

Amanah

Sejak umur sebelum 5 tahunan kurang dikit, Ziyad juga udah bisa dimintain tolong beli ke warung sayur hehe. Misalnya aku kurang beli cabe, tomat atau yang lain…alhamdulillah Ziyad dengan senang hati membantu.

Yang bikin bahagia juga adalah amanahnya itu. Baru sadarnya juga pas Ziyad lagi aku titipin beli sesuatu, sampai rumah, dia minta izin beli permen. Waktu itu pas ada tetangga di rumah. “Ngga langsung beli ya mba?” / “Engga alhamdulillah…”Soalnya anak-anaknya beliau seringkali justru beli duluan. Bahkan ketika mereka tidak membawa uang.

Alhamdulillahilladzi bi ni’matihi tatimusholihaat. Bahkan biasanya kalo pas lagi beli bareng, biasanya ketika ada yang aku beli untuk mereka, Ziyad sudah tahu bahwa tidak boleh makan sebelum dibayar. Kecuali aku minta izin dulu ke pemilik warung. Ini memang sudah kami biasakan dari kecil banget. “Dibayar dulu.”

 

Berenang

Seperti dipostingan Thoriq, aku bilang, kita gak bisa ngukur/ngambil kesimpulan akhir tentang kemampuan, kesukaan, kekurangan/kelebihan anak dalam satu waktu. Contoh di Ziyad.

Pas umur 5, 5 tahunan, kita ngajak dia berenang. Sebenarnya pingin banget ngerutinin berenang. Tapi ada berbagai hal akhirnya belum terlaksana. Nah, pas kita ngajak itu, niatnya pingin ngajarin Ziyad berenang. Thoriq ya ikutan aja. Tapi yang terjadi, sebagaimana sebelum-sebelumnya, Ziyad takut masuk air atau mukanya masuk ke air. Padahal perjalanan untuk sampai di kolam renang tuh jauuh (kita ke Prambanan, in sya Allah reviewnya menyusul). Akhirnya muncullah salah respon dari aku dan abang. Mungkin juga karena akunya yang dalam kondisi lapar pas masuk kolam itu huhu. Seharusnya kami membiarkan mereka bersenang-senang aja dengan air walaupun di kolam-kolam yang sangat dangkal. Yah…intinya waktu itu, hasil akhir “rekreasi” kami gak terlalu menyenangkan. Sampai terakhir, yang masuk kolam malah cuma aku sama abang aja. Ziyad dan Thoriq lebih banyak di pinggir kolam.

Sepulangnya kami langsung muhasabah. Kesimpulannya, kami salah. Akhirnya diniatin mo ngerutinin aja main ke  kolam renang. Sebulan sekali. Biar mereka terbiasa, bersenang-senang. Ga usah maksa Ziyad mesti harus belajar  berenang. Qodarullah ternyata berlalunya waktu, rencana kami tinggal rencana hehe.

Sampai sekitar dua minggu yang lalu, Ziyad ngajakin berenaaang terus. Sampai bangun tidur aja dia nanyain abang. “Abi mana?” “Abi kerja” Terus langsung menunjukkan muka kecewa. “Yah..gak berenang.” HEhe…lha hari Rabu..masa mo berenang. Abi kan kerja. Akhirnya diniatin Ahad berenang. Abang nanya berkali-kali, aku sanggup ngga. Abang khawatir banget pokoknya aku ngedrop (karena lagi hamil). AKu ngeyakinin in sya Allah gpp. Karena juga alhamdullillah seninnya masih libur mo Idul Adha. Jadi ada waktu istirahat.

Ternyataa…sampai di kolam renang…Ziyad semangaaat banget belajar berenang. Di rumah dia udah berkali-kali bilang udah bisa nahan nafas. Caranya gini; kemudian dia menarik nafas sampai membuat pipi-pipinya menggelembung, dan membuat gerakan masuk ke air. Hehe..dan pas sampe di kolam renang dia praktekkin. Alhamdulillah…bahagia banget. Thoriq masih belum berani. Dia main di kolam yang paling dangkal. Tapi aku biarin aja. Aku bawain pelampung, ban, bola plastik. Ternyata dia sendiri yang ambil kesimpulan, gak enak kalo pake pelampung atau pun ban. Gerakannya malah gak bebas.

Alhamdulillah..akhirnya bisa nyatet beberapa perkembangan Ziyad.

 

2 Comment

  1. ummu azka says:

    Ditunggu review bukunya mba, atau kl bisa beli dimana ya mba?

  2. […] Masih ingat cerita tentang proses belajar jam? […]

Leave a Reply