Nyepeda Setelah Mudik

Waktu baru pulang dari Jakarta kemarin, paginya rasanya badan remuk redam. Padahal malamnya kami sudah tidur cepat. Super cepat malah. Jam 8 lewat semua sudah tertidur. Suatu hal yang sangat jarang terjadi di rumah ini hehe.

Tidur jam segitu, ternyata semuanya tetap gak bangun-bangun sampai Subuh. Kecuali aku dan si kembar yang pastinya ada sesi pipis tengah malamnya :D. 

Sebelum aku sholat Subuh, Abang sempat ngomong, “Nyepeda kita?”

Aku yang beberapa saat sebelumnya ngomong ke Abang kalau badanku sakit semua langsung kasih pandangan yang bisa diartikan…Whaaatt? Are you kidding? 😀

Tapi kemudian pas udah dzikir dll, ko aku malah jadi kepikiran, Ih…seru juga ya nyepeda. Siapa tahu malah jadi segar. Kan udah sebulan gak nyepeda. Mumpung anak-anak masih tidur. 

Alhamdulillah Ziyad bangun. Jadi bisa nitipin adik-adiknya. Aku udah siapkan susu untuk si kembar kalau bangun. 

Abang langsung nyiap-nyiapin sepeda buat Abang dan buat aku. Karena udah sebulan lebih gak dipakai, sepeda aku (kata Abang) udah super kotor.

Berangkat Nyepeda

Bertepatan dengan aku yang akan melangkahkan genjotan pertama, terdengarlah suara Kholid nangis. Tapi Abang “nguatin”. Lanjut aja. Biar Ziyad sekalian belajar mengatasi.

Karena udah nyiapin “bekal” buat ngasuh adiknya, aku meyakinkan diri untuk lanjut berangkat :D.

Alhamdulillah, rasanya menyenangkan bangettt.

Kerasa ”feel” berduaannya haha.

Baru sekitar 400 meteran, sebenarnya rasanya udah mau pulang balik aja. Pegeeel. Elevasi kami kalau nyepeda itu langsung tinggi soalnya. Namanya juga udah daerah kaki gunung. Kalo posisinya ke arah gunung Merapi kan otomatis nanjakkk.

Sempat ditanyain Abang waktu udah sekitar mencapai jarak 2 km-an, “Udah capek belum?”

Aku jawab, “Udah, pas tadi di perempatan. Mau pulang aja rasanya haha.”

Tapi, makin lama alhamdulillah makin gak ngerasa berat. Walau beberapa kali “ditinggal” Abang karena Abang pakai road bike dan Abang mau ngasih lihat ke aku gimana “normalnya” beliau kalau genjot pakai road bike.

Sempat pas aku pingin rekam perjalanan kami, eh pas bertepatan dengan Abang yang lagi “tancap gas” genjot road bikenya. Ampun deh. Kaget juga pas ternyata bisa secepat itu. Wuuushh..

Aku yang pakai sepeda mini plus ada boncengan di depan serasa jadi serpihan debu hahaha. Alhamdulillah gak dibawa perasaaan. Santai saja. Kalau lagi laper mungkin aku bakal ngambek deh ditinggal kaya gitu.

road-bike-jogja-gowes
ngelewatin area yang masih asri

Tenang…. Abang genjot “normal”-nya cuma sebentar. Beliau nungguin aku yang nyusul dengan sangat perlahan haha. Beneran deh. Mau dicepat-cepatin juga gak bisa. Karena boncengan yang ada di depan, posisi kaki aku kan jadi gak bisa genjot normal ya. Posisi genjotnya ya rodo jadi nge buka kaki. Padahal kalau mau genjot cepat kan posisinya ya lebih merapat :D.

Selama perjalanan masih sempat bawa oleh-oleh bakso dan mie ayam. Plus aku belanja di warung sayur untuk stok bahan lauk dua hari ke depan. Karena sudah beberapa kali lebaran di Jogja, nemuin warung sayur buka di hari-hari lebaran itu berharga banget.

gowes-jogja-mampir-warung-bakso
mampir beli oleh-oleh. Kali ini gak bawa persiapan bawa wadah.

Alhamdulillah. Pulang dari situ, badan rasanya lebih segar. Gak ada sakit-sakit kaya sebelumnya. Aku malah cenderung jadi bersemangat. Mau tiduran sebentar untuk ngumpulin tenaga malah gak bisa. Akhirnya beberes perlahan berbagai hal pasca mudik. Plus emang lagi gak ada yang bantuin di rumah. Jadi butuh banget menyemangati diri.

Baru menjelang Dzuhur aku mulai ngantuk. Tapi cuma dibawa tidur-tidur ayam karena diajak ngomong terus sama kembar.

Kabar si kembar gimana selama ditinggal? Alhamdulillah baik-baik aja. Kholid sempat masih nangis cuma karena pingin pipis. Dikasih susu botol sama mainan sama Ziyad. Yang jelas rumah jadi lebih berantakan karena mainannya banyak bener yang dikeluarin dari wadahnya. Tapi gpp lah.

Karena berhenti-berhenti, makanya aplikasi untuk record track nyepedanya gak terlalu valid.

Sepeda-gowes-jogja
Record dari aplikasi Strava. Yang lebih akurat sebenarnya 7,8 km. Karena Abang pakai tools tambahan. Kalau aku pakai HP aja dan Strava-nya suka ngadat-ngadat :D.

Insya Allah kapan-kapan mau nulis cerita awalnya akhirnya kami nyepeda lagi. Lagi? Iya, dulu aku sama Abang sama-sama “pengendara sepeda” selama kuliah. Bahkan sampai aku nikah dan lahir Ziyad pun, Abang masih hanya menggunakan sepeda untuk ke mana-mana :). Alhamdulillah, jadi gak kaget lagi ketika akhirnya mulai nyepeda lagi.

Niatnya juga mau nulis tips buat kita yang pakai jilbab lebar dan rok lebar ketika bersepeda insya Allah. Semoga Allah mudahkan mewujudkannya.

gowes-jilbab-besar-jogja
Kelihatan kan ada boncengan di depan.

cizkah
Jogja, Syawal 1440 H/11 Juni 2012

Leave a Reply